Purikura….dan Udon

so what, suatu saat, saya nemu ini pas lagi berselancar di dunia maya…

image
Purikura Info. ada di Bandung!? #terfokuspadakatagratis /plak

naaaah, pas baca ini…. si sayah yang emang belom pernah purikura ala Jepang, photobox atuh kalo bahasa Inggrisnya, kan kepo tuh jadinya gimana. emang sih udah pernah liat yang temen, yang pada purikura pas ke Jepang… saya lempar lah ss ini ke temen kobras…tapi sayangnya Disa Roro balik ke habitat alias balik, Bia sibuks dan berakhirlah saya dan lagi-lagi Lalat buat foto macam ini. dulu juga penah lanjalan sama dia dan berakhir dengan fotobox…walau hasilnya kuciwa beroh.

lah, Jah, ga ambil foto pake purikura Jepang apa pas dulu ke sana?
unfortunately, no. yakali menurut ngana aja, nyokap mana mau foto beginian wkwkwwk. soalnya aku mau gacha Line aja ga boleh :”””)

yaaah sayang banget. untung dong ada mesin purikura di Bandung?
IYESH! meski sebenernya di Indonesia udah ada agak banyak mesin foto macam ini, tapi kalo yang bisa ngasih efek mata belo, kaki jenjang bak model, dan bisa ngecover jerawat, terus bisa nulis nulis gitu… kayaknya belom ada deh, kecuali yang satu ini.

eh, seriusan tuh gratis? dua kali coba pula….
iya gratis, selama promo, yang berakhir pada hari Jumat, 24 Juni 2016.  dan yap. dua kali. kebayang dong kalo harus rogoh kocek sendiri abis berapa…. hahhaha. tapi kalo udah ga gratis juga masih ingin coba sih, sama yang lain. ho ho ho

wah… asik banget sih. lucky you. btw mau kepo dong mesinnya macam apa sih?
hm…. kalau mau tau secara keseluruhan gedenya gimana googling aja  banyak kok sebenerya. karena mesin ini ada di dalem rumah (seriusan), jadi agak susah buat ambil foto mesin secara keseluruhan. (maklum khak, hp sayah masih android angkatan 2012-2013an. belom ada fitur wide ato panorama, jadi cuma bisa ambil bagian-bagiannya aja.)
nah kita mulai!

image
tempat keluarnya foto.
image
tampak samping. btw sebelum foto harus masukkan koin dulu dan kita bisa atur sendiri bentuk frame-nya, latar, mode natural ato mau ala model juga di sii. ada layar kan, yang kecil. sebelum mask harus ngatur dulu lala lilinya di sini.
image
suasana di dalam box!

btw, kapasitasnya bisa lah sampai 8 orang. lumayan luas lah dalamnya. he he he. btw wajar lah ya kenapa isa ga ada jerawat, soalnya lighting-nya lebay macam ini wkwkwk

image
kalau udah foto, edit foto kamu di sini. bisa sambil dihias, digambar, atau mau dibiarkan begitu saja juga gapapa (tapi sayang aja sih kalau ga dihias....)
image
ini hasilnya. ini editan sayah. ha ha ha
image
ini editannya Lalat!
image
ukuran hasilnya segini lah....

btw, foto ini bisa diunduh sebenarnya pakai aplikasi via android atau iOs pun bisa. kalau yang ini namanya puripix. meski berbayar, bisa dapet 1 foto gratis kok.

tau ga apa sih yang asik dari purikura? pas ngedit!!! kadang saking banyaknya efek sampe bingung… ini mau ngedit apalagi ya… kalo ga salah ntarnya sih ini akan dibuka untuk umm. harganya berapa, saya juga kurang tahu sih. huohoho. terus buat orang Indonesia yang matanya rata-rata belo, pasti efek matanya mengerikan. tipsnya: rada sipitin pas lagi difoto biar ga terlalu besar. maklum lah, orang Jepang kan ingin punya mata belo kayak orang Indonesia gitu. he he he.  
sekian dari sesi fotoboxnya. kalau mau mencoba purikura, silakan ke NLEC yaaa. alamatnya:
jalan Sultan Tirtayasa no.11A Bandung.

oke, selanjutnya cerita setelah ambil foto di NLEC.
pada awalnya niatan sayah setelah purikura adalah すぐ帰る, kangen berat sama trio kucing soalnya, tapi ternyata Lalat pengen udon. sebenarnya saya juga mau dan voila, jadilah kami berdua ke Marugame Udon. mengingat ini bulan ramadhan, intensitas orang yang melakukan buka di luar atau istilahnya ‘Buka Bersama’ akan semakin buanyak. iya malah lebih banyak jamaah buka di luar daripada jamaah masjid. oke intinya bukan itu. karena popotoan kelar jam 3an dan kami keluar dari NLEC baru jam 4-an. daripada langsung ke Marugame mending berkelana dulu ke daerah dekat sana. yah itung-itung main lah (dan kabur skripaian lah ya) karena kami kebanyakan ke Jatos dan udah lama ga menyentuh kota. awalnya ke BIP berakhir di… pojok komik Gramedia Merdeka.

Sedih deh, sekarang pojok komik makin kecil :””) udah mah kecil, pojok komik Indonesia pun dikit banget. terus apa yang bikin sayah wow: ARIGATO MACARONI DICETAK OLEH KOLONI HSFHSFHSFHSFH. makasih loh Uka udah memperkenalkan saya dengan komik ini. huhu karena keuangan lagi melipir yang disebabkan oleh tumpukan kertas skripai yang berujung jadi bungkus gorengan,  maka saya menyesal gak bisa beli komiknya. huweeee. meski bisa dibaca via webtoon (webtoon challenge Indonesia) tapi bukankah lebih asik kalo punya bukunya? ;A;

oke. setelah dari Gramedia barulah kami ke Marugame Udon dan kau tahu, antreannya dashyat banget. Kami sampai sekitar pk 17.30an dan baru dapat tempat duduk sekitar pk 18.40an. sejam lebih beroh antreannya. banyak yang antre dan limited seats, yaH pasrah aja. terus saking panjangnya antrean, bahkan setelah saya tinggal sholat pun antreannya ga maju-maju. wow kk.

saking bingungnya mau pesan apa, pada akhirnya saya menetapkan pilihan: Udon Dingin, sementara Lalat pesan Kitsune Udon. Kitsune udon kan anget-anget tuh ya. saya? hmmm. buat yang belum tahu, di Jepang kalau udah musim panas banyak yang menyajikan mi.dingin. biasanya soumen. sebenarnya dulu pernah nyobain soba (salah satu jenis mi di Jepang) dan rasanya lumayan enak lah ya. nah apa kabar dengan udon? kepo lah sayah. welp, the taste is okay actually but I put a bit too much ginger and wasabi to the sauce so… imagine by yourself lah.

image
hoho
image
いただきーます!!!! (brbmakankhak)

sebenarnya marugame enak, tapi buat sayah yang belom gawe dan keuangan saat ini sedang difokuskan untuk sripai, jadinya agak mahal kali ya, meskipun segitu sebenarnya harga yang wajar buat orang Jepang. Akan lebih enak kalo makan di sana sama orang tua (karena ga akan keluar duit). kalo lagi ada uang sih no prob. Tapi…. saya masih tjintah Indomie dobel ato InternetJu. kkkk. masih jauh lebih enyak sambel daripada wasabi :””)

terus sebenarnya dari kemarin sayah dan Lalat makanannya dan suasananya serba Jepang… dari gyoza, kare, udon, dan purikura! gak disengaja, sumpah. Untung pas yang gyoza dan kare gretongan :”””) 先生ありがとー⭐

sekian dari saya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.