dikit aja cerita soal wisuda sendiri

aslinya ya, meskipun saya suka ngisi wisudaan (gak bisa dibilang rajin sih soalnya terakhir ngisi ya bulan Februari 2016), sejujurnyaa yaaa saya sempat agak malas buat diwisuda. ya bayangin aja hampir 4 taun ngisi wisuda sampe apaaaaal banget kudu ngapain-ngapainnya jadi agak mager elahkamuajaempattaunkurangudahbosenapalagiyanglainyanglebihdari4taun.  drama wisuda tuh ada-ada aja bahkan sampai detik terakhir aja masih ada udah gagal paham (yang ini dapet dari cerita orang soalnya sampe h-2 wisuda saya masih di negeri tetangga main sambil mencoba peruntungan) terus…. keingetan aja sama para senior/teman sendiri yang jadi soli atu duet pas wisuda, satu alasan saya kenapa mau ngikutan wisuda adalah…. biar bisa kasih sesuatu sebagai perwakilan mahasiswa untuk ngasih persembahan ke orang tua.

lah kok bisa? 
iya lah, yang bisa ngasih persembahan buat orang tua kan cuma mahasiswa berprestasi. dan saya tau banget kalo saya yang sekarang gak akan bisa dengan serta merta ngasih bunga tok gitu aja, prestasi yang ngebanggain orang tua aja minim…nyaris ga ada malah kecuali ipk gede, yang juga samhaw masih agak diprotes sama kanjeng ratu gegara ga sampe yang diharepin beliau heu... makanya salah satu keuntungan ikutan ukm yang selalu berpartisipasi dalam kegiatan rektorat adalah mendapatkan kesempatan ini. sebagai perwakilan mahasiswa anggota paduan suara, setiap anggota yang aktif berkontribusi untuk psm, saat wisuda mendapatkan kesempatan untuk solo/duet/trio/kuartet, ya tergantung jumlah anggota psm yang wisuda saat itu sih kalo jumlah orangnya sih…..untuk nyanyi di antara mahasiswa lainnya. well, saya pribadi gak mau solo karena tau kalo suara saya dibandingin anggota yang lain tuh masih jauh kualitasnya. tapi yaaaaa….. alhamdulillah yang ini sih tercapai lol. sedihnya cuma 1: ga wisuda bareng partner curcol random ae di psm dan ga bisa trio sasjep 2012 (kan seru tuh kalo geng sasjep 2012 yangkenyataannyacuma1orangyangangkatannyasesuaiusia abis pada saat November tapi ya gapapa sih seenggaknya partner curcol ae yang satu ini akhirnya ke Jepang haratis meski ngorbanin beberapa hal ya) =”) 

kalo buat anak FIB sendiri, pada umumnya, kesempatan buat tatap muka 1-1 sama dekan jauh lebih diminati daripada jabat tangan sama rektor. secara, code name di jurusan aja udah iron man. tapi e!ang banyak yang sukak sama dekan karismatik yang satu itu. menariknya, ibu sampai ngira kalo pak dekan adalah rektor. yaaaa cuma bisa ketawa aja deh (dalem hati: aduh jangan sampe pak dekan ini jadi rektor deh. huhuhu)

biasanya kan kalo ada momen penting si sayah posting foto-foto kan tapi karena keterbatasan kuota (iya lagi fakir gegara kebanyakan nonton youtube dan main 3 otoge sekaligus) jadinya…..yah….. saya pilih yang emang pengen saya post aja. kalo yang lainnya akan saya post kalo inget aja. 

yang wisuda November 2016 yang sebenarnya. yah jelas lah ya kenapa suara saya kebanting sendiri =”) merka cuma secuil dari bagiaan kehidupan mahasiswa saya yang memberikan warna yang menurut saya paling campur aduk. oh ps. kang tinggi banget yak kubaru sadar kalo liat foto 😅 (foto©twitter psm unpad)
FIB part 1. dan mata aku entah kemana liatnya.
geng kobras pleus para emaknya. 4/5. yang bahkan ke emak ae aja udah kek ke nyokap sendiri. lol :)) kumau main tapi hue hhhh

皆さん、お疲れ様でした、これからも新しい生活を頑張ってください!
以上です。

3 thoughts on “dikit aja cerita soal wisuda sendiri

Leave a Reply to nyonyasepatu Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.