Makanan Tradisional Favoritnya Zahra

(menulis ini di antara mengerjakan tugas morfologi yang ….endless)

Berhubung kali ini saya ikutan voting buat menentukan topik di #1M1C, mau gak mau (heh) ya ikutan menulis ini. tapi pada dasarnya ini adalah topik yang sebenarnya tidak membuat saya berpikir panjang buat menceritakan apa aja sih makanan favorit saya….

yak hajimemashou! (ayo kita mulai!)

  • AWUG
    YAK! makanan khas Sunda, terbuat dari beras dan gula merah yang disusun sedemikian rupa dan dibuat seakan adalah tumpeng, adalah makanan favorit saya. saking sukanya sama makanan satu ini, saya sampai mengangkat ini sebagai salah satu topik buat tugas kuliah. Sebenarnya awug gak cuma ada di jawa barat. mengutip dari tugas yang saya dan teman-teman sekelompok kerjakan pas masa kuliah terdahulu, di daerah lain pun terdapat makanan yang serupa namun dengan nama berbeda. Seperti dodongkal di Bogor dan Sukabumi, atau pembungkusan di daerah Jawa dan Medan. Rasanya manis. dulu sih kata yang punya awug cibeunying, awug biasanya dibuat buat hajatan atau syukuran panen.
    Sekarang udah mulai banyak ditemukan lagi sih penjual awug, tapi…. yang enak buat saya sama orang serumah sih tetep Awug Cibeunying (bukan promosi, serius).dulu pertama kali coba awug…. pas masih SD kelas 1, itu pun minta atau dikasih gitu ya, sama teman. Masih ingat sih samar-samar kalo yang jual ibu-ibu muda gitu, terus dijualnya ditengteng gitu pake…. baskom (?) dan dari kelas satu ini baru bisa mengingat soal awug pas SMP, ibu iseng bawa awug pas pulang jemput adek di sekoolah. kalau cari awug di luar kota bandung sayangnya saya tidak tahu, tapi kalau di bandung ada di jalan ahmad yani, dekat STT Tekstil, di Arcamanik, sama di Car free day Dago. itu yang jual beda-beda sih. bukan cuma awug cibeunying. Tapi tetap aja, saya rasa masih banyak anak muda yang gak tau makanan satu ini. padahal ini enak banget. biasanya disajikan sama cemilan sunda yang manis-manis dengan bahan tepung beras  atau aci, ditambah gula merah, atau taburan kelapa buat bahannya, kayak klepon, gurandil, atau ali agrem.yang saya suka dari awug: makan sedikit aja udah kenyang. kalau buat sendiri, biasanya saya beli satu boks isinya setengahnya awug, setengahnya cemilan lainnya itu. kalau kebanyakan ya kenyang banget. maklum aja, bahannya beras, kelapa, dan gula merah.
  • 14206046621476432808
    sumber: https://www.kompasiana.com/jumariharyadi/awug-cibeunying-jajanan-rakyat-selera-pejabat_54f379f37455137b2b6c77c4

 

  • Bubur Lemuk
    bubur lemuk atau bubur sumsum, bahannya sama seperti awug, pakai (tepung) beras. ada gula merahnya juga tapi dia dijadikan saosnya gitu. kalau bubur lemuk pakai beras sama santan. dia lebih gurih gitu. biasanya warna putih, tapi kadang pakai. tiap daerah punya namanya sendiri. kadang ada yang menambahkan jagung, yang pasti dihidangkan pas selagi hangat. biasanya beli di tempat yang jual ue-kue basah, sekarang sih udah banyak ya yang jual kue basah, dibandingkan saat saya masih smp atau sma, agak susah buat mendapatkan ini. biasanya saya beli di Kantin Salman ITB, atau toko kue dekat gasibu (vitasari kalo ga salah). kalau gak kehabisan ada juga di Kartika Sari hue he he.
bubur2bsumsum
sumber: http://2.bp.blogspot.com/-E-NbBuQodZQ/VFqY_DTGelI/AAAAAAAACDs/7yn0cqasP3Y/s1600/Bubur%2BSumsum.jpg
  • Surabi
    Nah kalo ini, bukan favorit banget, tapi kalau tiap ada kesempatan beli, saya kadang menyempatkan beli makanan satu ini. bahan dasarnya parutan kelapa plus santan. rasanya ada macam-macam sih, bisa asin, manis, atau yang kekinian sekarang mah ada.
    Normalnya sih, kalau yang asin ada 2 pilihan: polos atau  pakai oncom pedas. kadang ada juga yang menambahkan telur. jadi bisa aja surabi telor atau surabi telor oncom. saya sendiri sebenarnya gak kuat makan yang pedas banget, sementara kalo orang sunda bikin oncom buat surabi biasanya level pedasnya gak bisa ditoleransi perut, jadi biar rasanya seimbang atau gak terlalu pedas banget lah ya, suka minta surabi telor oncom. ini buat sarapan lumatyan banget. langsung kenyang!
surabi-aa
http://2.bp.blogspot.com/-9Id9zns3Q2U/VPm1IUUQYmI/AAAAAAAAChk/VALDytiPVjQ/s1600/surabi-aa.jpg

karena pada dasarnya rasa surabi polos itu biasanya tawar atau asin dikit, ada juga yang menambahkan gula merah + santan sebagai saosnya. nah ini yang disebut surabi kinca. biasanya warnannya hijau atau putih kayak surabi polos biasa. tekstur surabi kinca biasanya gak sepadat surabi biasa. tapi bisa juga dibuat pake surabi biasa yang asin.

saya udah makan ini dari jaman SD, tapi baru bisa makan surabi telor oncom pas kuliah di UPI. dekat kosan saya di gerlong, ada teteh-teteh yang jual surabi asin maupun manis. deket kantin  77. sejak di sanalah saya bisa menambahkan batas makan pedas dan jadi suka surabi telur oncom. saya biasanya beli 2-3 buah lah, 1 asin 2 manis (tambah saos santen-gula merah) buat sarapan)

serabikinca
sumber: http://4.bp.blogspot.com/-NDeFU_VirhM/Uq6qJOY5dSI/AAAAAAAABMY/MkuY4AuSBu0/s1600/serabi+kinca.jpg

kalo kids jaman now, kan gak semuanya suka yang tradisional macam kedua jenis surabi di atas. nah di Bandung ada yang jual surabi kekinian, toppingnya bisa coklat, keju, susu, pisang, atau mungkin, kalo ada, saus greentea (weks sagala we pake green tea meh laku). sama-sama enak kok, cuma saya ternyata masih lebih suka kalo surabi yang pake telur oncom sama kinca. lebih nyunda gitu deh~ Surabi kekinian soalnya harganya sedikit lebih mahal daripada surabi biasa jadinya males belinya (eh)

surabie-manis-enak-dan-nikmat
sumber: https://img.qraved.co/v2/image/data/2016/04/29/surabie-manis-enak-dan-nikmat.jpg

surabi yang paling enak buat saya adalah yang dimasak pake tungku kayu bakar, bukan yang pakai kompor, tapi kalo sekarang susah banget buat bisa cari yang seperti itu. kalo beli, biasanya saya beli di pasar dekat rumah (yang telor oncom), jajanan kue basah atau di Kantin Salman atau Kartika Sari (surabi kinca), atau surabi imut  atau yang tempat makan kekinian di manapun deh. (surabi kekinian)

 

 

yang baru saya sadari:

ternyata makanan camilan khas sunda biasanya dibuat dengan bahan yang mengandung gula merah, tepung beras, atau kelapa!

kalau yang lagi diet jangan terlalu sering makan ginian. kalorinya sih sepertinya cukup besar. hue he he.

yak sekian dari saya!


tulisan ini didedikasikan untuk:

Capture

1minggu1cerita

10 thoughts on “Makanan Tradisional Favoritnya Zahra

  1. wuaaaah aku baru tau tentang awug
    kalau untuk wujudnya sih aku tau, tapi gak tau namanya
    soalnya keluarga gak ada yang mengenalkan wujud itu apakah namanya, soalnya jarang ada di lumajang
    pernah tuanya ya pas di kondangan, di manaa gitu, lupa
    kalau di lumajang sih, surabi biasanya buat cemilan doang, hahaha
    biasanya dikasih santai, surabinya warna putih
    jarang banget dibuat sarapan
    nggak kenyang
    hahaha

    1. hooooo tapi kayaknya emang lebih banyak dijual di tanah sunda sih ya. he he. wah cemilan di kondangan ada awug aku bahagia =”)

      surabi, emang banyak yang ngejadiin itu cemilan kok. kayaknya cuma sayah yang jadiin dia sarapan, tapi itu khusus surabi telor oncom sih hue he he kalo yang polos ato kinca atau yang kekinian emang gak kenyang =))

  2. Baca ini jadi ngiler2 sendiri hmm…

    Paling penasaran sama awug2 itu. Seumur-umur belum pernah denger nama makanan Awug atau dodongkal atau pembungkusan. Tapi kayaknya itu yang diceritain paling enak 😅

    1. he he he karena awug memang makanan favorit saya 😂
      saya kurang tahu kalo selain di jawa barat ada makanan sejenis ini atau nggak. kalo ke Bandung silakan coba makan awug!

Leave a Reply to nyonyasepatu Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.