Penangkaran Rusa di Tahura Dago, Bandung

hola hola. sudah lama rasanya saya tidak bercerita soal kehidupan diri ini. semoga ada yang menantikan saya kembali rajin ngepost, ya. he he he.

kali ini mau sedikit bercerita pengalaman saya jalan-jalan ke Tahura bersama teman-teman saya.

tahura Dago? apa itu?

Buat yang bukan orang Bandung atau mungkin yang belum tahu, Tahura itu Taman Hutan Raya Dago. sering juga disebut dengan Dago Pakar. di sini terdapat beberapa objek wisata, seperti Gua Belanda, Gua Jepang, Curug Ciomas-Maribaya, dan tempat rekreasi anak. Di kawasan ini juga, terdapat kawasan PLTA+pengolaha Air Minum untuk kota Bandung (tolong koreksi ya, ini saya tulis berdasarkan apa yang saya ingat). Tempat ini juga merupakan salah satu bagian dari tempat konservasi alam di Jawa Barat. makanya masih cukup banyak yang hijau hijau menyenangkan mata di sini. percaya ga percaya, kita bisa jalan kali sampai masuk kawasan lembang lho di sini (Maribaya masuknya lembang, Dago itu Bandung) tapi yaa kalau mau ke tempat main yang ada di lembang memang masih jauh sih kalo dari maribaya. ha ha ha.

heee. emang ada penangkaran rusa?

ada lah makanya saya nulis ini juga.

kalau nanya saya sejak kapan ada penangkaran rusa? wah gak tau deh tapi udah lama emang. sebenarnya tadinya ga akan ke sini karena niatan awal kami hnya jalan sampai ke curug terdekat dari gua belanda yang ada di sini. tapi karena pas awalnya kami gak sadar kalau udah melewati curugnya, dan berdasarkan hasil nanya sama orang yang lewat, kalau jalan terus lurus melewati jembatan yang kami lalui katanya bisa sampai penangkaran rusa. naaa karena kami saya yang kepo, terus ngajak yang lain buat jalan terus mae mae susume, yasudah, kami pun memutuskan lanjut sampai ke sana.

kayaknya ya, ke penangkaran rusa tuh ada dua jalan, kalau kami lewat jalan setapak yang sepertinya gak banyak orang lalui (tapi emang ada yang lewat sini). kondisi jalannya cukup licin, mengingat malam sebelum kami jalan ke sana katanya hujan, jadi jalannya harus lebih waspada gitu biar berbagai istilah jatuh dalam bahasa sunda tidak ada yang keluar karena kelakuan saya yang supah grasak grusuk. kecil dan tampak licin kaaan.

penngkaran rusanya gimana sih? ya… gitu. cuma agak kasian sama rusanya, kayak kurang makan atau ga terlalu keurus. bulunya kasar. tapi ya tetep aja lucuuuk.

Koutarou mengambil foto rusa, mungkin.

Lalat ngasih makan!

teh Aya yang berjuang buat pegang tanduk rusa.

ga terlalu banyak ambil foto selama jalan di sana, soalnya baterai hp nya mayan bochor. jadi ya ambil seadanya aja.

kan tadi saya bilang lewat curug kan. nah ini dia curugnya

kecil kan curugnya, saya gak sadar kalo ternyata udah lewat curug hahahah. ngehnya aja pas udah mau pulang terus iseng liat ke bawah untuk cari mana curugnya ternyataaa. kecil brooo. tapi kyaknya klo diliat dari bawah menarik deh soalnya viewnya tampak bagus.

yuhuuu wk

another wefie

sedikit foto yang entah kenapa saya pribadi suka sama hasilnya.

sedikit urabanashi

sebenarnya saya ke sini bukan karena saya yang ngajak, tapi senior saya, teh Aya. Teh Aya bilang kalo mau main ke Tahura bareng Lalat sama temen orang Jepang. iya si cowok ini. terus saya diajak ikut. tentu aja jawab iya karena saya sudah mumet banget diem terus di rumah. setelah berdebat mau ketemu di mana, setelah ngalor ngidul percakapan akhirnya (lagi-lagi) keputusannya adalah…….rumah saya. nah karena meeting pointnya di rumah saya, tadinya mau pesan taksi online. Tapi tau-tau ibuk sayah bilang mau nganterin ke dago pakar. ha ha

naaah janjian awalnya kan mau kumpul di rumah jam 6 dan bilangnya kalo bisa pergi abis subuh dari rumah masing-masing (terutama untuk teh aya karena dari nangor., tau gak ternyata Lalat sampai rumah sekitar jam setengah enam dan saya masih setengah sadar mau gak mau langsung melek dan mandi. emang pelor aja si lu Jah 😂😂

dan sepanjang perjalanan di sini, kami bertiga kerjaannya dajare mulu. entahlah mungkin karena kami bertiga udah mumet banget diem di rumah terus jadi pas sekalinya ketemu ngelawak receh semua. apalagi dajarenya lintas bahasa. kan mantep tuh. btw Koutarou bisa bahasa Indonesia makanya bisa nyambung juga.

liat foto di bawah ini!

yang suka jalan ke daerah ini pasti tau dong pohon tumbang ini. sebelumnya pas jalan sama teh Aya juga, saya pernah foto foto di pohon ini, tapi keadaannya gak gini. pokoknya bener-bener sanbaka deh . sayang fotonya udah dipindahkan ke komputer jadi ga bisa saya upload. nah kali ini ide merek sih, terus aku yang fotoin mereka . beginilah hasilnya.

sekarang di tahura ada penangkaran kelinci gitu. gemes banget deh sama kelincinya btw. masuk sini dan bisa ngasih makan kelincinya bayar 5000 rupiah saja.


mae mae susume : maju terus pantang mundur, bahasa Jepang

urabanashi : cerita di balik layar, bahasa Jepang

sanbaka: trio bodoh, bukan bodoh beneran, maksudnya melakukan hal yang konyol, bahasa Jepang

dajare: wit, permainan kata, bahasa Jepang

curug: air terjun, basa Sunda.


see ya!

2 thoughts on “Penangkaran Rusa di Tahura Dago, Bandung

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.